HIMAH DI TURUNKAN AL-QUR’AN BERANGSUR-ANGSUR

– Hikmah Turunnya Al-Quran secara bertahap.

Banyak sekali hikmah dari turunnya Al-Qur’an secara bertahap.

Disini akan disampaikan yang terpenting saja :

1. Menguatkan atau meneguhkan hati Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW mendapatkan tantangan dan perlawanan yang luar biasa dari manusia‐manusia yang jahil dan pembangkang, tak jarang Rasul SAW mendapat perlakuan yang sangat kasar, melukai hati dan bahkan fisik. Padahal Rasulullah SAW berhati tulus menghendaki kebaikan atas diri mereka.

Pada titik tertentu Rasulullah SAW membutuhkan hiburan, kekuatan dan semangat untuk tetap dijalan dakwah walaupun betapa sulitnya keadaan yang beliau hadapi. Pada moment‐moment ini Quran turun dengan ayat‐ayat yang menyejukkan hati Rasul SAW, menenangkan, memompa semangat.

Dapat disimak contoh ayat yang dimaksud

Alloh SWT berfirman ; “Sesungguhnya Kami mengetahui bahwasanya apa yang mereka katakan itu menyedihkan hatimu, (janganlah kamu bersedih hati), karena mereka sebenarnya bukan mendustakan kamu, akan tetapi orangorang yang zalim itu mengingkari ayatayat Allah. dan Sesungguhnya telah didustakan (pula) Rasulrasul sebelum kamu, akan tetapi mereka sabar terhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka, sampai dating pertolongan Allah kepada mereka. tak ada seorangpun yang dapat merobah kalimatkalimat (janji-janji) Allah. dan Sesungguhnya telah datang kepadamu sebahagian dari berita Rasulrasul itu.” (QS Al‐Anám;33‐34)

Masih banyak ayat‐ayat yang berfungsi untuk menghibur, menguatkan dan meneguhkan hati Rasul SAW dengan mengancam mereka yang membangkang atau menjanjikan kemenangan dan memberitahu bahwa kemenangan itu sudah dekat dsb.

2. Sebagai Tantangan dan Mukzizat.

Orang‐orang musyrik senantiasa berkubang dalam kesesatan dan kesombongan hingga melampaui batas. Mereka sering mengajukan pertanyaan‐pertanyaan dengan maksud melemahkan dan menantang, untuk menguji kenabian Rasulullah. Mereka juga sering menyampaikan kepadanya hal-hal batil yang tak masuk akal, seperti menanyakan tentang hari kiamat: Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat. (al‐A’raf [7]:187), dan minta disegerakannya azab: Dan mereka meminta kepadamu agar azab itu disegerakan. (al‐Hajj [22]:47). Maka turunlah Qur’an dengan ayat yang menjelaskan kepada mereka segi kebenaran dan memberikan jawaban yang amat jelas atas pertanyaan mereka, misalnya firman Allah: “Dan tidaklah orangorang kafir itu datang kepadamu dengan membawa sesuatu yang ganjil, melainkan Kami datangkan kepadamu sesuatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya. ” (QS Al‐Furqan :33).

Maksud ayat tersebut ialah “Setiap mereka datang kepadamu dengan pertanyaan yang aneh‐aneh dari sekian pertanyaan yang sia‐sia, Kami datangkan kepadamu jawaban yang benar dan sesuatu yang lebih baik maknanya daripada pertanyaan‐pertanyaan yang hanya merupakan contoh kesiasiaan saja.” Di saat mereka keheranan terhadap turunnya Qur’an secara ber‐angsur‐angsur, maka Allah menjelaskan kepada mereka kebenaran hal itu; sebab tantangan kepada mereka dengan Qur’an yang diturunkan secara berangsur sedang mereka tidak sanggup untuk membuat yang serupa dengannya, akan lebih memperlihatkan kemukjizatannya dan lebih efektif pembuktiannya daripada kalau Qur’an diturunkan sekaligus lalu mereka diminta membuat yang serupa dengannya itu. Oleh sebab itu, ayat di atas datang sesudah pertanyaan mereka, Mengapa Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja? Maksudnya ialah: Setiap mereka datang kepadamu dengan membawa sesuatu yang ganjil yang mereka minta seperti turunnya Qur’an sekaligus, Kami berikan kepadamu apa yang menurut kebijaksanaan Kami membenarkanmu dan apa yang lebih jelas maknanya dalam melemahkan mereka, yaitu dengan turunnya Qur’an secara berangsur‐angsur.

3. Mempermudah Hafalan dan pemahamannya.

Al-Quran turun dimasyarakat yang kebanyakan buta huruf, Dengan turunnya secara bertahap ini memudahkan mereka untuk menghapal. Dan sesuatu pelajaran jelas akan lebih mudah dipahami secara menyeluruh apabila diberikan sedikit demi sedikit. Maka turunnya Quran secara bertahap dan berangsur‐angsur ini sangat membantu Nabi dan para sahabat dalam proses penghapalan dan pemahamannya.

4. Kesesuaian dengan peristiwa dan pentahapan dalam penetapan hukum.

Manusia tidak akan mudah mengikuti dan tunduk kepada agama yang baru ini seandainya Qur’an tidak menghadapi mereka dengan cara yang bijaksana dan memberikan kepada mereka beberapa obat penawar yang ampuh yang dapat menyembuhkan mereka dari kerusakan dan kerendahan martabat. Setiap kali terjadi suatu peristiwa di antara mereka, maka turunlah hukum mengenai peristiwa itu yang memberikan kejelasan statusnya dan petunjuk serta meletakkan dasar‐dasar perundang‐undangan bagi mereka, sesuai dengan situasi dan kondisi, satu demi satu. Dan cara demikian ini menjadi obat bagi hati mereka.

Pada mulanya, Qur’an meletakkan dasar‐dasar keimanan kepada Allah, malaikat‐malaikat‐Nya, kitab‐kitab‐Nya, rasul‐rasul‐Nya dan hari kiamat serta apa yang ada pada hari kiamat itu seperti kebangkitan, hisab, balasan, surga dan neraka. Untuk itu, Qur’an menegakkan bukti‐bukti dan alas an sehingga kepercayaan kepada berhala tercabut dari jiwa orang‐orang musyrik dan tumbuh sebagai gantinya akidah Islam.

Setelah itu Qur’an mengajarkan akhlak mulia yang dapat membersihkan jiwa dan meluruskan kebengkokannya dan mencegah perbuatan yang keji dan mungkar, sehingga dapat terkikir habis akar kejahatan dan keburukan. la menjelaskan kaidah‐kaidah halal dan haram yang menjadi dasar agama dan menancapkan tiang‐tiangnya dalam hal makanan, minuman, harta benda, kehormatan dan nyawa. Kemudian penetapan hukum bagi umat ini meningkat kepada penanganan penyakit‐penyakit social yang sudah mendarah daging dalam jiwa mereka sesudah digariskan kepada mereka kewajiban-kewajiban agama dan rukun‐rukun Islam yang menjadikan hati mereka penuh dengan iman, ikhlas kepada Allah dan hanya menyembah kepada‐Nya serta tidak mempersekutukan‐Nya. Dengan turun secara bertahap dan berangsur‐angsur seperti ini proses pembentukan masyarakat muslim dapat lebih mudah terealisir.

5. Sebagai bukti yang kuat bahwa Alquran diturunkan dari sisi yang Maha Bijaksana dan Maha Terpuji.

Al-Qur’an yang turun secara berangsur‐angsur kepada Rasulullah s.a.w. dalam waktu 22 tahun 2 bulan 22 hari, ayatnya atau ayat‐ayatnya turun dalam selang waktu tertentu, dan selama itu orang membacanya dan mengkajinya surah demi surah. Ketika itu ia melihat rangkaiannya begitu padat, tersusun cermat sekali dengan makna yang saling bertaut, dengan gaya yang begitu kuat, serta ayat demi ayat dan surah demi surah saling terjalin bagaikan untaian mutiara yang indah yang belum pernah ada bandingannya dalam perkataan manusia:

“Inilah suatu kitab yang ayatayatnya disusun dengan rapi serta dijetaskan secara terperinci, yang diturunkan dari sisi Allah Yang Mahabijaksana dan Mahatahu.” (QS Hud : 1).

Seandainya Qur’an ini perkataan manusia yang disampaikan dalam berbagai situasi, peristiwa dan kejadian, tentulah di dalamnya terjadi ketidakserasian dan saling bertentangan satu dengan yang lain, serta sulit terjadi keseimbangan. Ini adalah bukti terkuat bahwa Al-Quran adalah Kalam Allah.

About Anshori Mujahid

Pemuda yang bercita-cita menjadi bagian dari syuhada, pembela islam dari fitnah kaum kuffar dan munafiq, lahir bertepatan dengan sehari sebelum runtuhnya khilafah Utsmaniyah, khilafah islam terakhir.
This entry was posted in AL-QUR'AN. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s